Pemkot Bontang Raih UHC Award dari BPJS Kesehatan

share on:

UPDATE.BONTANG,- Pemerintah dan masyarakat Bontang patut berbangga karena berhasil menerima penghargaan Universal Health Coverage (UHC) dari BPJS Kesehatan.

 

Penghargaan diserahkan langsung oleh Direktur Perluasan dan Pelayanan Peserta BPJS Kesehatan Andayani Budi Lestari kepada Walikota Bontang Neni Moerniaeni di Pendopo Kantor Walikota, Senin (24/09) malam.

 

Turut disaksikan Sekretaris Daerah Provinsi Kalimantan Timur Meiliana, Sekretaris Daerah Kota Bontang Artahnan, Deputi Direksi Wilayah Kaltimtengseltara Benjamin Saut PN, Kepala BPJS Kesehatan Cabang Samarinda Nurifansyah, Forum Koordinasi Pimpinan Daerah Kota Bontang (Forkorpimda), serta Kepala OPD se-Kota Bontang.

 

Penyerahan UCH Award tersebut dirangkai penyerahan penghargaan kepada Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP), Fasilitas Kesehatan Rujukan Tingkat Lanjutan (FKRTL) dan badan usaha terbaik di Kota Bontang.

 

Berikutnya penghargaan kepada fasilitas kesehatan dan badan usaha tersebut diserahkan langsung oleh Deputi Direksi Wilayah Kaltimtengseltara Benjamin Saut PS, sebagai bentuk apresiasi karena telah memberikan yang terbaik dalam menyukseskan program JKN-KIS di Kota Bontang.

 

Walikota Bontang Neni Moerniaeni mengungkapkan bahwa Pemerintah Kota Bontang telah mendaftarkan seluruh masyarakat Bontang ke program Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) yang diselenggarakan oleh BPJS Kesehatan sesuai amanah undang-undang.

 

“Hal ini merupakan wujud komitmen dari Pemerintah Bontang dalam memberikan kepastian jaminan kesehatan bagi warganya. Kami telah menganggarkan dana kurang lebih sebanyak 25 miliar rupiah untuk mendukung program UHC tersebut. Kami juga telah berkomitmen bahwa masyarakat Bontang yang didaftarkan sebagai peserta JKN-KIS, kepesertaannya dapat langsung aktif,” ungkap Neni.

 

Kini masyarakat Bontang yang terdaftar sebagai peserta JKN-KIS hingga 1 September 2018 yaitu 173.264 jiwa, dengan rincian Penerima Bantuan Iuran (PBI) APBD sebanyak 43.748 jiwa, PBI APBN sebanyak 36.218 jiwa, Pekerja Penerima Upah (PPU) sebanyak 78.425 jiwa, Peserta Bukan Penerima Upah (PBPU) atau peserta mandiri dan Bukan Pekerja (BP) sebanyak 14.873 dari jumlah penduduk Kota Bontang 176.515 jiwa.

 

Untuk melayani kesehatan masyarakat di Bontang terdapat fasilitas kesehatan yang telah bekerja sama dengan BPJS Kesehatan, diantaranya adalah  6 puskesmas, 1 klinik pemerintah, 4 klinik swasta, 9 Dokter Praktik Perorangan (DPP), 3 klinik TNI dan POLRI, 5 dokter gigi, 2 apotek Paserta Rujuk Balik (PRB) dan 1 rumah sakit pemerintah serta 4 rumah sakit swasta.

 

Andayani menambahkan bahwa tujuan dari pemberian UHC Award kepada Pemerintah Kota Bontang ini adalah sebagai penghargaan atas pencapaian keberhasilan pembangunan di bidang kesehatan. Pemerintah Kota Bontang telah mendaftarkan masyarakatnya dalam program JKN-KIS sehingga masyarakat telah dijaminkan kesehatannya di Bontang, sampai dengan 1 September 2018 telah mencapai 98,16%.

 

“Kota Bontang adalah salah satu kota di Indonesia yang sudah terintegrasi ke program JKN-KIS. Ucapan terima kasih dan apresiasi kepada Pemerintah Daerah Kota Bontang atas kerja sama  yang telah terjalin dan komitmen Pemerintah Daerah Kota Bontang dalam mewujudkan UHC pada tahun 2018,” ungkap Andayani.

 

Andayani mengungkapkan, dengan diraihnya predikat UHC tersebut, menunjukkan Pemerintah Kota Bontang memiliki komitmen penuh, untuk memberikan jaminan kesehatan yang sudah menjadi hak konstitusional.

 

“Ini sebuah prestasi nasional dalam peningkatan kesejahteraan sosial masyarakat Bontang. Tentu diharapkan, masyarakat bisa memahami program JKN-KIS ini, agar bisa paham tentang prosedur untuk mendapatkan pelayanan kesehatan,” tuturnya.

 

Menurut data BPJS Kesehatan, per tanggal 1 September 2018, 497 kabupaten/kota di Indonesia telah mengintegrasikan Jaminan Kesehatan Daerah (Jamkesda) masing-masing ke program JKN-KIS dengan total peserta PBI APBD sebanyak 26.491.613 jiwa. Sedangkan, cakupan kepesertaan JKN-KIS secara nasional di Indonesia telah mencapai angka 202.160.855 jiwa. (*)

Sena


share on: